Terhubung dengan kami

Dunia

Senator Republik Sebut Facebook, Google dan Twitter Anti Konservatif

Diterbitkan

pada

Photo: piah.com

VAZNEWS.COM – Washington – Senator Republik Ted Cruz melontarkan tuduhan yang serius atas tindakan tiga raksasa media sosial Google, Facebook dan Twitter. Ia menilai perusahan teknologi itu membatasi kebebasan berbicara.


Senator Republik Sebut Facebook, Google dan Twitter Anti Konservatif. Ted Cruz yang juga merupakan ketua subkomite Kehakiman Senat, mengatakan banyak orang Amerika percaya bahwa perusahaan teknologi besar bersikap bias terhadap kaum konservatif dan menunjuk beberapa contoh anekdotal.

Senator Ted Cruz pada hari Rabu waktu setempat memandang Alphabet Inc Google, Facebook Inc dan Twitter Inc telah mendiskriminasi sudut pandang kaum konservatif dan menekan kebebasan berbicara. Hal ini menurutnya telah menunjukkan tindakan anti-trust.

“Jika kita memiliki perusahaan teknologi yang menggunakan kekuatan monopoli untuk menyensor pidato politik, saya pikir itu menimbulkan masalah antimonopoli nyata,” kata Cruz pada sidang subkomite Kehakiman Senat A.S dikutip dari gadgetsnow.

Facebook, Twitter dan Google Membantah Tuduhan

Facebook, Twitter dan Google membantah platform mereka melakukan bias politik. Sementara itu anggota parlemen Demokrat menilai tuduhan tersebut tidak memiliki bukti untuk mendukung klaim bias politik dari Partai Republik.

Meskipun demikian pihak Demokrat juga mengkritik perusahaan raksasa Internet itu dengan alasan dan masalah lain.

Sidang Senat merupakan tanda bahwa Partai Republik tidak berniat untuk menyerah dalam kampanye mereka selama setahun melawan perusahaan teknologi. Bulan lalu, Presiden AS Donald Trump kembali menuduh perusahaan media sosial mendukung lawan mereka Demokrat tanpa menawarkan bukti.

“Kami memang memiliki masalah bias politik di sini,” kata Senator Republik Mike Lee.

Para Senator juga mengangkat prospek bahwa Kongres dapat menghapus perlindungan berdasarkan Bagian 230 dari Undang-Undang Komunikasi yang memberikan kekebalan luas bagi platform online untuk apa yang diposting pengguna.

Sementara itu Senator Demokrat, Mazie Hirono menyebut klaim Partai Republik didasarkan pada “tidak lebih dari campuran bukti anekdotal … dan kegagalan untuk memahami algoritma perusahaan dan praktik moderasi konten.”

Kandidat presiden dari Partai Demokrat, Elizabeth Warren juga mengatakan bahwa Facebook bulan lalu juga menghapus iklan yang menyerukan jangan lagi menggunakan Facebook.

“Saya ingin pasar media sosial yang tidak didominasi oleh sensor tunggal,” katanya.

Carlos Monje, direktur kebijakan publik Twitter, menegaskan bahwa situsnya “tidak menggunakan sudut pandang politik, perspektif atau afiliasi partai untuk membuat keputusan apa pun. Apakah itu terkait dengan pemeringkatan konten secara otomatis pada layanan kami atau bagaimana kami mengembangkan atau menegakkan aturan kami.”

Direktur kebijakan publik Facebook Neil Potts juga mengatakan perusahaannya “tidak mendukung satu sudut pandang politis daripada yang lain. Facebook juga tidak menekan pidato konservatif.”

Senator Josh Hawley mengatakan kepada perusahaan bahwa mereka tidak transparan dalam cara mereka mengambil keputusan. “Ini masalah besar, besar,” katanya.

Demokrat Menentang Pernyataan Republik

Hirono menentang pernyataan senator Republik dan mengatakan, “Kami tidak bisa membiarkan partai Republik melecehkan perusahaan teknologi menjadi kebijakan pelemahan konten moderat yang sudah gagal menghapus konten yang penuh kebencian, berbahaya, dan menyesatkan.”

Sementara itu pihak Google tidak diundang karena terkait perselisihan tentang apakah perwakilan eksekutif yang mereka tawarkan cukup senior untuk bersaksi. Panel meninggalkan kursi kosong untuk Google. Cruz mengatakan akan merencanakan sidang di masa depan untuk membahas apa yang disebutnya “sensor kebebasan berbicara Google.”

Meski denikian, Google membuat sebuah pernyataan tertulis yang disampaikan kepada komite bahwa mereka memastikan “produk kami melayani pengguna dari semua sudut pandang dan tetap netral secara politik” tetapi mengakui bahwa “kadang-kadang sistem moderasi konten kami membuat kesalahan.”


source: gadgetsnow

Komentar

Dunia

Fahri Hamzah Komentari Klaim Pembebasan Siti Aisyah

Ini Mahathir, mereka profesional. Sudahlah kalau kita mau klaim-klaim nanti malu sendiri ya. Jadi enggak enak kan, adu omongan jadi enggak pas, ucap Fahri di Komplek DPR, Jakarta.

Diterbitkan

pada

Oleh

Photo: Tribunnews

VAZNEWS.COM – Pengakuan Dirjen AHU Kemenkumham, Cahyo Rahadian Muzhar terkait pembebasan Siti Aisyah secara tegas dibantah oleh PM Malaysia Mahathir Mohammad.


Fahri Hamzah Komentari Klaim Pembebasan Siti Aisyah. Cahyo Rahadian Muzhar mengatakan pembebasan Siti Aisyah didasari oleh permintaan Menkumham, Yasonna H. Laoly kepada Jaksa Agung Malaysia.

Belakangan diketahui pihak Malaysia melalui PM Mahathir Mohammad membantah klaim sepihak oleh pemerintah Indonesia terkait pembebasan Aisyah.

Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah ikut meramaikan perbincangan ini dan memberikan komentar pedas kepada pemerintah. Fahri meminta pemerintah sebaiknya tidak perlu mengklaim apapun karena nanti akhirnya bisa malu sendiri.


Baca Juga:


“Ini Mahathir, mereka profesional. Sudahlah kalau kita mau klaim-klaim nanti malu sendiri ya. Jadi enggak enak kan, adu omongan jadi enggak pas,” ucap Fahri di Komplek DPR, Jakarta, Selasa (13/03/2019).

Mantan kader PKS itu juga menjelaskan bahwa hukum di Malaysia sekarang menjadi sorotan internasional karena banyak kasus warga negara asing yang terbunuh di Malaysia.

Hukum di negara Malaysia tidak bisa sembarangan dalam memutuskan sesuatu perkara. Apalagi bisa dilobi oleh negara lain.


Baca Juga:


“Malaysia itu sekarang dalam ujian ya karena dia berkali-kali ada orang asing dibunuh di negaranya. Maka dia harus profesional,” tandas Fahri.

Fahri Hamzah Komentari Klaim Pembebasan Siti Aisyah. Untuk berita lebih lanjut silahkan mengunjungi laman beranda kami di sini.


source: rmol

Lanjutkan Membaca

Dunia

Erick Thohir Mengomentari Kabar Penjualan Sahamnya di Inter

Diterbitkan

pada

Oleh

Photo: calciomercato

VAZNEWS.COM – Mantan presiden Inter Milan, Erick Thohir dikabarkan akan menjual sahamnya di klub Inter Milan. Hal ini terkonfirmasi melalui wawancaranya bersama bisnis.com memerapa minggu yang lalu.


Erick Thohir Mengomentari Kabar Penjualan Sahamnya di Inter. Erick Thohir membenarkan kabar tersebut dan mengatakan: “Suning dapat memberikan saham saya kepada siapa pun yang mereka anggap tepat. Pada 2016, sebuah perjanjian telah ditandatangani …”.

Berbicara kepada Bisnis.com, mantan presiden Inter, Erick Thohir mengomentari penjualan sahamnya di Inter yang akan masuk ke dana investasi LionRock Capital.

Thohir menjelaskan dalam transaksi pada waktu itu ada kesepakatan bahwa kami memiliki hak untuk tanya Suning untuk membeli saham minoritas.

“Pada 2016, selama transaksi dengan Suning Group, sebuah perjanjian ditandatangani yang akan memungkinkan saya untuk meminta grup kepemilikan baru untuk memperoleh sisa saham minoritas.” sebut Erick.

Tapi siapa yang akan mengambil alih? Pengusaha asal Indonesia itu tidak menunjukkan minat khusus. Ia mengatakan: “Suning bisa memberikannya kepada Jack Ma atau siapa pun yang menurut mereka pantas.” pungkas Erick.


source: bisnis.com

Lanjutkan Membaca

Trending