Temukan VAZnews di

Dunia

Jepang Beri Vaksin Gratis Untuk Semua Warga, Bagaimana Indonesia?

Diterbitkan

|

Jepang Beri Vaksin Gratis Untuk Semua Warga, Bagaimana Indonesia
Jepang Beri Vaksin Gratis Untuk Semua Warga, Bagaimana Indonesia? (foto: gatra.com)

VAZNEWS.COM – Pemerintah Jepang kemungkinan akan menawarkan vaksinasi COVID-19 secara gratis kepada semua penduduk sehingga potensi angka kematian dan mereka yang mengalami gejala parah serta membutuhkan rawat inap di rumah sakit dapat diturunkan, ungkap sejumlah sumber yang mengetahui persoalan itu pada Rabu (2/9).


Jepang Beri Vaksin Gratis Untuk Semua Warga, Bagaimana Indonesia?. Menurut sumber tersebut, karena sifat COVID-19 yang sangat menular dan potensinya yang dapat membuat pasien mengalami gejala sangat parah, pemerintah ingin agar sebanyak mungkin warga mendapat vaksinasi.

Dalam pertemuan yang diadakan pada pekan lalu, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengumumkan bahwa pemerintah berencana memastikan mendapat jumlah vaksin COVID-19 yang mencukupi bagi seluruh warga negara pada paruh pertama 2021 mendatang, sebagai bagian dari sejumlah langkah dan protokol baru dalam memerangi penyebaran penyakit itu di Jepang.


Baca Juga: 


“Vaksin-vaksin itu akan dibeli menggunakan dana cadangan dari anggaran tahun fiskal saat ini hingga Maret 2021,” kata pemerintah.

Sebelumnya, pada bulan ini, pemerintah Jepang memaparkan bahwa pihaknya telah bersepakat dengan perusahaan farmasi Inggris, AstraZeneca Plc., untuk menerima 120 juta dosis vaksin coronavirus potensial yang sedang dikembangkan bersama dengan Universitas Oxford.

Jepang juga telah mencapai kesepakatan dengan Pfizer Inc. dan mitranya dari Jerman, BioNTech SE, untuk menerima 120 juta dosis vaksin potensial mereka, asalkan pengembangannya terbukti berhasil.

Dalam sebuah pertemuan terkait langkah-langkah baru dalam memerangi penyebaran coronavirus, diputuskan juga bahwa sebagai langkah pencegahan untuk mengatasi kemungkinan epidemi influenza melanda pada musim dingin bersamaan dengan kemungkinan munculnya gelombang kedua penyebaran virus corona, maka kapasitas pengujian COVID-19 akan ditingkatkan secara signifikan.

Salah satu fokus dari protokol pengujian yang diperluas oleh pemerintah Jepang adalah mereka yang bekerja dalam sistem kesehatan, karena terdeteksi adanya peningkatan infeksi di kalangan penyedia layanan kesehatan, misalnya mereka yang bekerja di panti wreda.

Selain para petugas kesehatan tersebut, kaum lansia yang memiliki gejala mendasar juga akan diprioritaskan untuk mendapat vaksinasi COVID-19, bergantung pada kota tempat mereka tinggal, ujar sumber yang mengetahui permasalahan tersebut.

Selain itu, mereka yang teruji positif COVID-19 namun tidak menunjukkan gejala, atau hanya menunjukkan gejala ringan, akan diminta melakukan karantina mandiri di rumah atau fasilitas-fasilitas rujukan berdasarkan panduan dari pemerintah Jepang yang telah direvisi.

Dengan demikian, mereka yang menderita gejala lebih parah dapat diprioritaskan bila menyangkut alokasi tempat tidur di rumah sakit dan sumber daya staf medis.

Baca Juga: Alami Kesalahan Saat Tes Swab Covid-19, Cairan Otak Wanita Ini Bocor

Jika Jepang benar-benar dilanda serangan ganda wabah influenza dan gelombang kedua infeksi coronavirus baru selama musim dingin, pemerintah ingin memastikan bahwa fasilitas medis mencukupi dan sistem kesehatan yang ada tidak goyah.

Banyak negara, yang beberapa di antaranya saling bekerja sama, telah mencoba mengembangkan kandidat vaksin COVID-19 dengan cepat dan beberapa di antaranya kini berada dalam tahap akhir dan final uji klinis, atau, dalam beberapa kasus, menunggu persetujuan pemakaian darurat dari pihak regulator.


Source: jpnn

Klik tompol ← → (panah) untuk menjelajah!

Comments

Trending